31 Dis 2016

House of Dream : Astro LI

Salam.

Baru-baru ni Kaklong tertengok satu rancangan yang sangat menarik.
Nama dia "House of Dreams" saluran Life Inspired (kat Astro)
Haritu episod 9.

Rancangan tu tunjukkan satu keluarga yg terdiri daripada sepasang suami isteri, anak kecik dan si atuk (ayah kpd si suami)
Mereka tinggal kat rumah yang sangat kecik dalam bandar yang padat kat China..
Rumah dia macam shoplot macam tu..

Disebabkan dorang dah kahwin dan ada anak, si atuk ni buat tingkat ats dan naik guna tangga yang tegak tu je.. Siling pun jadi rendah sangat, kene bongkok bila naik tingkat atas.

Saiz rumah dorang tu sama besar ngn saiz ruang tamu rumah Kaklong..
Dah ler rumah Kaklong ni memang dah kecik dah.
Saiz tu termasuk toilet, katil, meja, dapur..

Bila menantu (perempuan) nak pi toilet, atuk tu kene naik tingkat atas utk bg privacy..
Sebab bole dengar apa saja yang berlaku dalam toilet tu.. Segan la kan..

Masa nak masak pun, ruang memasak tu cukup-cukup untuk 1 dapur dan dorang kene berjalan ke almari utk amik bahan2 masak, sebab takde ruang nak letak barang tu sekejap. Cthnya kicap, lepas amik kat almari, taruk dalam kuali pastu gi jalan simpan semula kat almari..
Atuk tu dah tua, dia kata penat juga tiap kali memasak kene macam tu..

Ruang mandi pun muat2 untuk sorang berdiri..
Nak gosok gigi kene pegi kat kaki lima.
Nak basuh baju pun kat kaki lima, sebab rumah tu tak muat nak taruk mesin basuh..

Yang dorang duk risau ialah pasal anak dia yang makin membesar. Sekarang ni bole la tido sekatil..
Sampai masa nanti takde tempat si anak tu nak tido..

Pastu ada sorang designer nak renovate rumah dorang..

Bukan la renovate tapi runtuhkan dan buat semula..
Proses tu pun banyak cabaran sebab sempit sangat ruangnya..

Renovate punya renovate, akhirnya siap pun..
Bila siap tu kan.. Alamak haiii, lawa la pulak..
Jangan kata dorang.. Kaklong sendiri pun teringin giler nak duk dalam tu..

Rasa nak menangis tengok kegembiraan mereka..

Yang best bukan hanya kerana rumah mereka cantik..
Tapi juga praktikal..

Contohnya, tingkat atas tu dia buat bilik tidur, tapi bila sampai masa anak tu perlukan bilik sendiri, dorang cuma perlu pasang sliding (yg dah disediakan) dan turunkan tirai untuk ruang peribadi..

Meja makan dorang juga kecik je, tapi kalo nak makan ramai, cuma perlu tarik dan dia pun jadi memanjang, muat untuk 6 orang..

Kerusi pun bole lipat jadi nipis dan sangkut kat dinding..

Bilik air masih kecik, tapi dorang guna jubin yang warnanya bagi ilusi luas, jad rasa selesa sangat duduk dalam tu..

Kaklong pun rasa nak nangis tengok..
Instead of reka rumah yang nampak mewah dengan pelbagai perhiasan mahal (seperti rancangan tv lain yang pernah kita tonton), designer tu create rumah yang cukup simple, selesa dan praktikal untuk mereka.. Tambah2 lagi cantik pula tu..

Kaklong puas cari video atau gambar rancangan ni untuk tunjukkan kat korang..
Tapi tak jumpa..
Puas cari tak jumpa..
Sori tau..

Apapun, kalo korang ada Astro bole tengok kat LI channel 728
Setiap Khamis pukul 9 malam..
Bole juga tengok kat Astro-on-the-Go kot...

Jom kita jamu mata tengok design rumah kecik-kecik tapi comel dan praktikal..












Ada banyak lagi gambar korang bole tengok kat SINI
MAcam satu terapi tengok rumah comel-comel ni..

Wassalam..

21 Dis 2016

iium Confession: Peninggalan Arwah Part 4 (last)

Part 1:
Part 2:
Part 3:


Salam. Sorry buat korang menunggu. Dalam part terakhir ni, ada banyak penjelasan yang mungkin boleh buat korang pening, so, minum air dulu. Then baca.

Aku tahu ramai yang fikir tentang keluarga aku dan keselamatan aku. Aku dah letak diri aku dalam bahaya from the very beginning of this confession lagi. Aku ready untuk menerima apa2 consequences. Sebab aku percaya, aku tahu apa yang aku buat. Sincerely, takde sebab kenapa aku dalam bahaya.


Pasal Ayah aku pulak, itu hal antara Anak dengan Ayah. We good. Cuma Ayah aku disoal bermacam-macam soalan oleh adik beradik dia. Salah dia. Sebab dia sembunyikan hal ni. Bagi aku, walaupun tinggalan ni boleh menyebabkan pergaduhan sesama keluarga, tapi nilai sejarah yang ada dalam tinggalan arwah ni lagi penting. Aku takkan sia-siakan. Apa-apa masalah sekalipun kita boleh bincang. Dan aku kenal ahli keluarga aku. Aku tahu macam mana nak kawal keadaan ni.

Sekarang, pasal Cincin. Aku simpan dulu. Bagi aku habiskan cerita.

Selepas aku ditinggal terpinga-pinga oleh Tok aku, otak aku masih lagi berpusing cuba mencari apa2 Clue or Sign yang boleh memberi jalan pada aku untuk merungkai setiap teka teki dalam rumah ni. Memang dah jadi tabiat aku sejak aku kecik. Suka persoalkan sesuatu perkara sampai habis.

Jam waktu tu dah hampir pukul 4 pagi. Suasana rumah sunyi sepi. Aku gerak ke tempat biasa aku tidur. Bilik gamming. Dari pukul 4 AM, aku cuba fikir balik pasal perabut rumah. Memang agak banyak perabut antik dalam rumah Moyang ni. Tapi still ada juga perabut yang tak berapa antik. Dan juga still ada perabut baru (modern). So okay, ni deduction aku..

Aku nak kenal pasti siapa yang cipta mechanism untuk Hidden Drawer dan Keris tu. Hidden Drawer ni dah wujud masa Ayah Tok aku hidup lagi. Di antara adik beradik Ayah Tok aku, hanya Ayah Tok aku je yang tahu tentang Hidden Drawer ( Sumber : Ayah aku ). Kalau Ayah Tok aku betul2 nak rahsiakan perkara ni, dia sepatutnya cari tempat rahsia lain untuk sembunyikan cincin ni. Tapi dia tak buat macam ni. Aku assume dia tak mahir dalam ilmu pertukangan. Dah , cukup. Aku kena cepat der.

Conclusion, The inventor of Hidden Drawer and Sarung Keris : Moyang

Kita observe balik pasal Hidden Drawer tu. Laci kanan ada gambar Moyang aku dengan Doughlas.

Tulisan : Moyang Lelaki aku.

Laci belah kiri pulak gambar2 Moyang Perempuan aku bersama Moyang Lelaki aku dan juga bersama “teman-teman” dia.

Tulisan : Moyang Perempuan aku.

Aku buat deduction mudah kat sini. Laci belah kanan menyimpan gambar bertulisan Moyang Lelaki aku manakala Laci belah kiri menyimpan gambar bertulisan Moyang Perempuan aku. Ada 45 keping gambar semuanya. So sekarang, 29 keping gambar telah dibakar oleh Ayah aku atas arahan Ayah Tok aku. Dalam 29 keping gambar ni aku percaya kebanyakannya adalah gambar Moyang Lelaki aku.

Sebab dalam 16 keping gambar yang tinggal, hanya ada 1 keping gambar Moyang lelaki aku tapi ada 15 keping gambar yang ada Moyang Perempuan aku. Menurut Ayah aku, Mostly dalam gambar2 tu adalah gambar yang menunjukkan arwah Moyang Lelaki aku berjaya mendapatkan asset dan juga harta. Kesimpulan aku time ni, Ayah aku just bakar gambar Moyang Lelaki aku memandangkan dia rasa gambar Moyang Perempuan aku tak mempunyai apa2 bukti perolehan asset dan harta.

Tapi di sini dia silap, dalam 15 keping gambar tu, ada gambar Moyang Perempuan aku pakai Cincin yang bernilai tinggi. Dan juga gambar Moyang Lelaki aku bersama Moyang Perempuan berada di “The Chartered Mercantile Bank of India”. Bilangan gambar yang dibakar adalah 29 keping. Ini bermakna.

*** Ada 29 Jenis Harta/Asset yang pernah dimiliki oleh Moyang aku dulu ***

Selepas puas berfikir, aku tertidur. Ayah aku kejut Subuh. Aku Solat Subuh dengan Ayah aku. Lepas habis solat, aku tanya dia,

“Yah. Kenapa Moyang tak agihkan je harta dia?”

“Mus kau ni. Tak habis lagi ke?”

“Ni last Mus tanya. Sebab Mus tak faham je. Asal kena sorokkan harta dia”

“Ni cerita dari Ayah Tok. Moyang Mus dulu jenis jaga harta. Dia ada simpan juga peninggalan lama keluarga kita. Moyang Mus ni cerewet sikit pasal harta. Senang cerita, dia kedekut.”

Time ni aku fikir, “patut la setiap kali beli asset/harta, Moyang ambil gambar”. Bagi aku, ni bukan kedekut, tapi appreciate. Then Ayah aku sambung.

“Sebelum dia meninggal, dia ada cakap kat Ayah Tok, dia sorokkan barang2 dia. Kalau sape jumpa, dia punya. Ayah Tok marah la Moyang buat macam tu. Moyang buat macam tu sebab dia tak tahu nak bahagikan sama rata. Jadi, ni lebih kurang wasiat Moyang la”


So sekarang baru aku faham kenapa ramai sangat cari harta Moyang. Yang pasal gambar2 tu, Ayah aku cakap, Mak Tok yang cerita kat adik beradik Ayah Tok. Ayah Tok aku sorokkan gambar tu lepas Moyang aku meninggal. Macam mana Ayah Tok aku tahu pasal Hidden Drawer tu, kitorang tak tahu. Jadi fungsi Hidden Drawer tu pada asalnya adalah bukan untuk simpan gambar. Yang ni, aku masih lagi tak tahu apa fungsinya sampai sekarang. Mesti ada sebab kenapa laci tu disorokkan.

“Yah, kalau Mus yang jumpa, jadi Mus punya la kan?”

“Haha. Good luck with that”

Aku rasa tercabar gila bila Ayah aku gelakkan aku.

Selepas Subuh, aku tidur kejap. Pagi tu, family aku ada yang nak pergi beraya di rumah sedara mara. Ada beberapa orang sepupu aku yang tak ikut sekali. Antaranya, Nora.

Nora tengah usha gambar raya dalam laptop dia di Ruang Tamu 1 (Tingkat 1). Aku park sebelah dia. Buka Astro. Tengok Jep buat lawak. Tergelak2 kejap. Btw, aku peminat Sepahtu yang radical. Aku pandang Nora. Nora tengah riba laptop, duduk atas sofa. Sambil tengok gambar dalam laptop, sambil betulkan cermin mata bingkai bulat yang tak kena dengan bentuk muka dia.


“Kau tengok apa Nora?”

“Gambar Moyangss. Hihi”

Time ni aku rasa nak rampas je laptop Nora dan delete semua gambar2 tu. Aku dah pesan hari tu suruh dia let this thing go. (Padahal aku lagi teruk)

“Kau delete je la gambar ni semua Nora. Pastu kau nak post kat insta kau kan? Pastu semua member2 kau komen gambar ni semua?”

“Haah. Asal Mus? Salah ke? Kau chill boleh tak?”

“Takde la..Gambar arwah tu. Tak elok” Jawab aku dengan selamba.

Nora buat muka dengan aku. Aku ingatkan dia nak blah. Tapi tak. So untuk elakkan awkward moment, aku yang blah. Jadi sekarang, Nora ada gambar2 tu tersimpan dalam laptop dia. Guys, ingat scene ni untuk rujukan pembacaan selanjutnya.

Aku keluar dari rumah tu. Sebab nak smoke di area halaman rumah. Aku takleh nak smoke dalam ruang tamu kalau ada sepupu2 aku. Dorang bising. Aku berjalan kat tepi rumah. Then, “kawan” aku (Lets called her Alya) text (Whatsapp).

“Mus, hows your day?”

“Good2. Tengah dengan member ni”

“Sape?”

“Peter.”

“Peter who?”

Then aku ambil selfie dengan Kotak Rokok bercaptionkan “Peter Stuyvesant. Hihi”

Dia gelak2. Then Alya text,

“Mus, tu bilik ape”

Aku berpaling ke belakang.

“Yang mana?” Tanya aku

“Yang paling atas tu” Dia jawab.

Korang ingat tak aku ada cakap rumah Moyang ni 2.5 Tingkat. 0.5 Tingkat paling atas tu la yang Alya maksudkan. Dan, Tingkat 2.5 ni la yang aku cakap Bilik Tidur dan Bilik Membaca 1 di Corner Lot.

Tengok gambar ni untuk gambaran jelas.

http://imgur.com/a/SxEXk



“Tu bilik study dengan bilik tidur.”

“Ye ea. Ingatkan stor”

“Asal lak stor letak atas2. Haha”

“Sebab yang belah kiri tu takde tingkap”

Haah. Betul jugak. Bilik Membaca tu takde tingkap di bahagian menghadap ke arah kitorang. Secara jujurnya, sepanjang aku hidup, aku tak pernah perhatikan sangat Tingkat 2.5 ni dari luar. So aku tak endah sangat pada mulanya. Then aku fikir, why not aku try selidik bilik2 dalam Tingkat 2.5 tu dulu. Sebab kalau nak simpan something, lagi baik simpan di tempat paling jarang orang masuk kan??

Di sebabkan aku ni sejenis manusia yang tak boleh kalau fikir tak habis, aku naik Tingkat 2.5 tu. Tingkat di mana tempat yang jarang di masuki orang dan tempat di mana aku mengkaji Sarung Keris semalam.

Tengok gambar ni untuk gambaran jelas susunan Tingkat 2.5

http://imgur.com/a/8fKm3



 

 

Ruangan dalam tingkat ni ada 2 buah bilik ( Bilik Tidur 10 & Bilik Membaca 1 ), Ruang Tamu, dan 1 Beranda. First inspection, Ruang Tamu. Ada beberapa perhiasan rumah dan perabut rumah yang aku anggarkan usianya cukup lama. Ada almari. Aku cuba investigate almari lama ni. Ada laci. Aku tarik laci keluar. Dengan harapan ada something belakang atau bawah laci. Aku halakan lampu phone belakang almari. Cabut bunga dari pasu bunga. Ada kotak2 lama. Aku kopek satu2. Takde.

Aku masuk dalam Bilik Tidur 10. Benda sama aku buat. Kemudian Bilik Membaca 1. Pun sama. Semua buku2 dalam rak aku keluarkan. Aku dah prepare dah ayat “ Cari buku lama tak jumpa” in case, kalau ada mana2 sepupu aku masuk dalam bilik ni secara tiba2.

Aku dah check Meja dalam Bilik Membaca 1 tu masa aku dengan Nora tunjuk gambar kat Tok. So,aku tak focus sangat dalam bilik ni.

Dalam kalangan keluarga kitorang, aku antara yang paling kerap masuk bilik ni. Sebab banyak buku. Dengan angin yang sepoi2 bahasa masuk melalui tingkap sambil membaca.. Memang feel dan menenangkan. So, cukup. Aku dah cukup arif dengan ruangan ni. Takde apa2 yang mencurigakan.

Bilik Tidur 10 dan Ruang Tamu pun takde yang mencurigakan. Aku kecikkan scope aku, aku mark tingkat ni sebagai “Selamat”. Aku kena cepat sebab aku just ada 2 hari je lagi kat kampung ni. Now or never.

Aku turun balik ke tingkat bawah. Tingkat 2. Tingkat yang paling aku nak selidik. Tingkat ni ada Ruang Letak Gambar. Aku betul2 syak yang Ruang ni paling mysterious. Tapi ada 2,3 orang sepupu aku berlegar2 kat Tingkat ni. So aku hold dulu plan aku. Aku turun Tingkat 1. Nora dan sepupu2 yang lain tengah plan nak keluar. Nora panggil aku dan sepupu yang lain sama ada nak join ke tak.

“Mus. Jom jalan” Ajak sorang sepupu lelaki aku.

“Tak kot Pat. Esok aku kena drive jauh kot. Rehat sikit hari ni”

“Oh. Bak switch. Pinjam kete. Kete aku habis minyak”

“Eh Pat, nanti korang sampai rumah, bagi hon ea. Aku risau aku tertido”

Aku bagi switch kereta aku then dorang semua gerak tinggalkan rumah. Aku tengok dorang dari pintu depan rumah. Dan dalam kiraan 5 saat sebelum dorang melepasi gate rumah..

5..

4..

3..

2..

1…

Bam! Aku tutup pintu. Terus pergi ke arah Ruang Letak Gambar. Time ni pukul 9 AM+. Aku ada lebih kurang 28 Jam lagi dalam rumah ni sebelum aku balik ke tempat kerja aku. Aku pendekkan bahagian ni.

Semua perabut klasik/lama dalam ruangan tu dan semua gambar2 dalam ruangan tu aku check. Takde clue langsung. Just barangan biasa. Takde ruang misteri. Aku check pulak ke semua ruangan lain. Hampa. Sama je. Hampir 4 Jam aku try jadi detective mencari clue2 dalam rumah ni. Takde. Jadi memang betul cakap Tok aku. Dorang tak jumpa. Aku try fikir dalam2 lagi. Then aku thought of something..

Setakat ni, apa yang aku buat adalah apa yang Ayah Tok dan Tok aku pernah buat. Basically, aku rasa, aku just buat balik apa yang dorang pernah buat dulu. Cari tempat dan selidik perabut yang kitorang rasa “Berkemungkinan” boleh dapat clue. Kalau Ayah Tok dan Tok aku tak jumpa jugak, bermakna tinggalan tu mungkin berada di tempat yang lebih “secure”.

Sekarang, macam mana aku nak define “SECURE” ni? Aku try fikir, aku adalah Moyang aku. Kalau aku nak sembunyikan barang2 rahsia. Tempat macam mana yang akan aku sorokkan? Aku letak tenaga aku 100% untuk fikir benda ni.

Ciri2 tempat yang aku fikir, lebih kurang macam ni :

1) Tempat yang jarang orang pergi.

2) Tempat yang orang tak perasan dengan mata kasar

3) Tempat yang orang rasa malas nak buka/ambil

4) Harus ada mechanism yang orang takkan terfikir (e.g Hidden drawer and Keris)

5) Tempat yang senang dibuka dan ditutup

So, kat mana? Dalam kepala aku, just ada 3 tempat yang macam ni.

1) Ruang Santai Tok

2) Bilik Membaca 1

3) Bumbung

Ruang Santai Tok tak banyak perabut. Ada mesin jahit. Mesin jahit tu mesin jahit baru. Mustahil tersimpannya clue dalam tu. Aku pendekkan lagi cerita. Aku ada rasa nak check bumbung. Tapi aku tak rasa Moyang aku akan simpan kat situ. Too obvious. Kalau nak repair bumbung nanti, mesti kantoi kan? Sekarang, just tinggal Bilik Membaca 1.

Aku naik semula ke Tingkat 2.5. Aku check balik. Aku tak jumpa jugak. Aku try alihkan semua buku2 dalam rak buku lagi sekali. Aku buka helaian dalam buku dengan harapan mungkin ada kertas atau whatever dalam buku2 ni.

Time ni dah pukul 2 PM. Aku solat dulu. Lepas solat, aku sambung balik. Hampir 1 Jam aku menggeledah bilik ni. Semua buku ada atas lantai. That’s it. Aku give up. Aku baring atas lantai. Menghadap Rak Buku.

Aku keluarkan phone. Nak text Alya. Sebelum sempat aku text dia, aku nampak something di Rak Buku tu.

**Di sini start pembongkaran**

Ada lubang di bawah setiap Rak Buku.

http://imgur.com/a/E6qzm



Aku bangun dan aku perhatikan lubang di setiap Rak ni. Perfect. Lubang yang umpama di drill. Bukan lubang anai2. Lubang yang perfect circle. This is weird. And here is why..

Apa fungsi lubang ni? Kenapa kedudukan lubang2 di setiap bawah Rak ni berada dalam kedudukan yang sama? Setiap lubang ni berada di tengah2 Rak.

Kalau ada lubang, mesti ada ruang dalam Rak ni kan?? So time ni aku fikir, apa aku nak buat dengan lubang ni. Aku tutup tingkap dan langsir kemudian aku tutup lampu. Aku buka flashlight phone aku then aku suluh lubang ni. Guess what.

Ada cahaya lampu keluar di celahan Rak ni. Bermakna, Rak Buku ni ada ruang kosong di dalamnya. Aku cuba buka Rak melalui bahagian atas. Tak dapat. Orang yang buat Rak ni memang genius. Takkan ada sesape pun yang akan perasan bahawa Rak ni sebenarnya ada ruang di dalam. Jadi sekarang, dalam kepala aku hanya ada satu cara je untuk buka Rak ni. Dan method untuk buka Rak ni adalah lubang kecik yang aku jumpa ni.

Aku cari something berbentuk rod panjang dan berdiameter sama dengan lubang ni untuk cucuk ke dalam lubang. Tak jumpa. Sebab aku takde masa. Sekarang dah pukul 2 PM lebih. Aku turun ke dapur. Cari Pisau. Aku keluar ke halaman rumah. Keluar gate. Aku cari dahan kayu. Aku bawak dahan kayu dan pisau ni ke Bilik Membaca 1 (Bilik tadi).

Atas meja, aku kikis dahan kayu ni dengan pisau. Aku kikis sampai diameter dahan kayu ni lebih kecik dari diameter lubang tu. Then siap. Aku ambil sisa kikisan then buang melalui tingkap.

Aku cucuk lubang tu dengan dahan kayu ni. Hujung dahan ni terasa tercucuk something. Aku tolak secara paksa, Kemudian..

Bahagian atas Rak ni terbuka..

http://imgur.com/a/rVZqH



Aku alihkan penutup Rak ni perlahan lahan dan letak atas lantai.

Aku tengok apa isi dalam stand ni. Adrenaline dalam tubuh aku di secrete lebih laju. Nervous jangan cakap. Pencarian aku selama berhari-hari. Akhirnya berjaya.

Cukup aku katakan, pelbagai jenis barangan kemas dan barangan berharga dalam bentuk material yang mahal. Ada 4 Rak. Rak 2 pun ada sedikit barang kemas. Rak 3 takde barangan kemas atau barangan berharga. Just ada kertas2 lama.

Aku baca satu persatu isi dalam kertas2 tu. Semuanya cacatan awal tahun 1920-an. Ada satu keratan akhbar Pengasuh dan Saudara. Semua tentang nasionalism. Tentang kemaraan kaum cina. Ada sorang ni nama Zhang XXXX.

Ada lagi tokoh2 melayu yang lain. Ada satu keratan surat perbincangan issue salah seorang ahli politik melayu yang di buang ke Singapura. Yang lain, kertas yang mengandungi issue pembubaran KMM. Aku belek lagi helaian lain. Ada 2, 3 helaian yang pelik. Dalam helaian ni ada catatan tentang satu mesyuarat. Lokasi mesyuarat adalah di rumah Moyang aku ni. Yang peliknya, ada satu perkataan yang mention,

“Operation Room”

Ada lagi satu yang memeranjatkan aku. Ada nama dalam catatan ni. Selain nama Moyang aku, ada lagi satu nama yang familiar..

Ayah Tok aku!

Bermakna, Ayah Tok berkemungkinan tahu mostly pasal benda ni. Kalau betullah macam yang aku fikir, ni bermakna Moyang dan Ayah Tok aku pernah berada satu bilik dalam Operation Room.

Okay, seterusnya..

Operation Room? Bilik Operasi? Kat mana?? Rumah Moyang ni ke?? Ni semua soalan yang bermain dalam kepala aku. Aku imbas kembali struktur rumah aku. Macam2 imej masuk dalam kepala. Aku cuba fikir area mana yang paling mencurigakan. Secara tiba2, minda bawah sedar aku teringatkan teguran Alya tadi. Aku imbas balik. Tentang bilik ni takde tingkap arah aku selfie tadi.

**Refer gambar di bawah ni. Ruangan ni just ada tingkap di sebelah beranda. Kenapa takde tingkap di bahagian area ni ? (Red Marking)**

http://imgur.com/a/ldaAK



Kemudian aku perhatikan ruangan bilik membaca ni. Kalau diperhatikan betul2, ruangan bilik ni takla sebesar yang disangkakan. Kalau tengok dari luar, bilik membaca ni kelihatan besar dan luas. Tapi bila aku bayangkan, sekiranya ada tingkap di area Red Marking dalam gambar aku tu, ruang ni akan nampak kecik.

And satu lagi, yang membuatkan ruangan ni sebelum ni nampak besar dari dalam ,adalah sebab adanya cermin kat dinding. Cermin boleh bagi ruangan bilik nampak lebih besar. Rujuk gambar.

Jadi aku buat keputusan untuk ukur dimension bilik ni dari luar dan dalam. Tapi masalahnya, aku boleh ukur dari dalam, tapi macam mana aku nak ukur dari luar? Untuk pengetahuan korang, Bilik Membaca ni, ia berada di tengah2 pelan rumah. Bermakna, susah untuk sape2 nak ukur panjang sebenar dinding yang di Red Mark ni. Senang cerita,

“Moyang aku taknak sape2 tahu saiz sebenar bilik ni”

Tapi dia silap. Yang nak tahu saiz bilik ni sekarang adalah aku. Dan aku ada phone. Aku turun balik ke halaman rumah then ambil gambar. Aku jadi kan tiles bumbung di tepi dinding bilik ni sebagai alat atau unit measurement aku. Aku ambil ukuran tiles kat bawah beranda. Dan aku kira.

Kemudian, aku gunakan tapak kaki aku untuk ukur panjang dinding ni dari dalam. Kemudian aku compare. That’s it. Tak sama. Aku cuba buat benda yang sama dengan Bilik Tidur 10. Tak sama. Panjang luar dan dalam tak sama. So jelas terang lagi bersuluh dah sekarang, ada something wrong dengan Tingkat 2.5 ni

Bermakna, panjang dinding ni (Red Marking) tak sama dari luar dan dalam. Ada lebih kurang 1.25 Depa differences. Di tambah dengan Length Differences Bilik 10, Totalnya adalah hampir 3 Depa. Okay now seriously?? Selain Ayah Tok, sepanjang bergenerasi manusia tinggal dalam rumah ni tapi takde sorang pun yang tahu bahawa ada ruangan lain tepi bilik ni?

Conclusionnya, “Operation Room” yang dimaksudkan oleh Kertas tu tadi mungkin ada di tepi Bilik Membaca ni. Tapi macam mana aku nak masuk? Aku dah cukup puas hati dah sebab berjaya maju ke tahap ni.

Scope pencarian aku dah jadi lebih kecil. Sekarang, lepas aku dapat focus kepada dinding ni, aku baru sedar, sepanjang pencarian aku tadi, aku ada tertinggal satu benda penting. Dalam banyak2 perabut dalam rumah ni, aku terlupa untuk ambil kira cermin dalam bilik ni sebagai perabut.

Memandangkan tepi dinding Bilik 10 takde perabot. Dan dalam Bilik Membaca 1 ni takde perabut lain juga selain melainkan cermin ni, jadi aku cukup yakin yang cermin ni adalah rahsia atau pintu untuk masuk ke dalam ruangan sebelah. Persoalan sekarang, macam mana? Aku kena tutup lampu then guna torchlight halakan ke cermin then cermin bagi pantulan kena pada kunci?? Tak… Tak logic. Mesti ada cara.

Ni yang aku gambarkan susunan sebenar ruangan Tingkat 2.5

http://imgur.com/a/k8euF



Peeett!! Bunyi hon kereta. Sepupu2 aku dah sampai.

Aku gelabah. Arghh. Nasib baik aku ada pesan kat Pat supaya bagi hon kalau sampai. First thing dulu, Aku letak balik penutup Rak ni ke dalam Rak. Masa aku nak masukkan, memang rasa ketat. Kalau nak ikut Law of Physics, ni stress-strain curve punya theory ni. Elastic energy duk push Penutup Rak ni tak nak bagi masuk.

Lepas dah berjaya cover bahagian Rak, aku kumpulkan semua kertas2 yang aku jumpa dalam Rak 3, turun ke tingkat bawah dan simpan dalam bag aku. So sekarang. Aku skip apa yang jadi waktu petang antara 4:30 PM hingga 8 PM. Malam tu aku planned untuk masuk balik dalam bilik membaca tu. Lepas Isyak, aku ambil gambar cermin tu. Dari pukul 9 PM hingga ke 12 AM, aku mengkaji structure cermin ni. Aku jadi was was pulak. Betul ke cermin ni pintu ke ruang rahsia tu?

Pada pukul 12:30 AM, aku naik semula ke Bilik Membaca. Aku buka lampu. Then aku check kiri dan kanan cermin ni. Then aku check bahagian bawah cermin. Aku hulurkan tangan, aku terpegang satu tali.

http://imgur.com/a/3yetC



Ada dua tali. Aku pegang kedua2 tali ni dan tarik ke bawah. Tiba2 cermin ni slide ke bawah.

Rujuk gambar di bawah untuk gambaran jelas. Untuk cermin ni, banyak mechanism yang ada masa nak buka cermin. Lukisan ni hanya gambaran kasar tanpa detail roller dan juga mounting.

http://imgur.com/a/KOvjK



http://imgur.com/a/xj6Nt



So, waktu time tu hampir pukul 2 AM. Suasana memang sunyi. Dalam kepala aku, bermacam2 perkara muncul. Bermacam2 imaginasi. Apa yang ada dalam bilik rahsia ni. Lepas aku berjaya buka Cermin tu, aku buka lampu Bilik Membaca dan masuk ke dalam Bilik Rahsia.

Gelap, penuh debu. Cahaya bilik dari Bilik Membaca je yang ada. Kalau tak, memang gelap gelita. Aku buka lampu phone. Aku suluh ke semua arah. Macam yang korang tengok dalam gambar yang aku bagi tadi. Ruangan ni tirus. Aku tak tahu nak cari punca cahaya dari mana. Mungkin waktu siang, ruang ni cerah. Aku tak tahu. Rasa takut dan gementar semua ada. Tapi rasa ingin tahu lebih mengatasi semua rasa takut aku. Dalam bilik ni, ada banyak kertas2 dan dokumen lama. Tersusun rapi. Aku kutip semua kertas2 dan dokumen2 ni, kemudian aku bawak keluar letak atas meja dalam Bilik Membaca.

Aku belek setiap helaian kertas. Dalam belek membelek tu, aku terkejut bila tengok, ada satu catatan susur galur keluarga aku. Bermula dari Ayah Tok aku sampai ke atas. Ada catatan tentang keluarga aku. Tulisan ni sama dengan tulisan belakang gambar Moyang aku which is, catatan ni ditulis oleh Moyang aku.

So guys, ini tujuan aku buat confession ni. Mulai dari perenggan ni, semua yang aku tulis adalah berkaitan dengan peninggalan sejarah yang berharga.

Catatan ini bagi aku, merupakan satu titik kecil dalam sejarah kita yang aku pasti tak ramai/takde yang tahu. Catatan ni lah yang menjadi sebab, kenapa aku menulis confession ni. Dan IIUMC merupakan satu medium tepat kerana ramai student yang follow. Aku ingin tegaskan. Apa yang aku akan huraikan lepas ni, harap memberi kesedaran kepada pembaca. Tapi aku harap juga, tiada sesiapa yang make this thing as a big deal.

Aku just nak berkongsi, tentang hero yang tidak di dendang..

It starts with,

Keluarga aku pada suatu masa dahulu merupakan keluarga orang besar yang sangat keras kepala. Keluarga kitorang adalah keluarga yang selalu membangkang mana2 pertabalan sultan dalam negeri. Sumber pendapatan nenek moyang aku waktu tu adalah melalui ladang2 dan juga gudang membuat barang perhiasan dan perabut rumah. Tapi sumber pendapatan melalui sumber2 ni bukanlah menjadi priority keluarga aku.

Yang menjadi priority adalah, Pembuatan Senjata.

Pembuatan Senjata merupakan warisan turun temurun keluarga aku. Keluarga aku dulu sangat mahir dalam membuat senjata. Seperti yang di mention oleh sesetengah readers. Senjata yang menjadi tumpuan kemahiran Keluarga aku adalah jenis Tharkul. Sebab dalam catatan ni, Moyang aku ada mention yang keluarga aku dulu memilih senjata yang senang di bawa dan mudah disorokkan untuk tujuan membunuh. Keluarga aku merupakan keluarga yang mempunyai Skuad Elit yang mahir menggunakan Tarkul. Dan Skuad Elit ini kerap di upah untuk membunuh Lanun2 dan juga penjenayah dalam negeri. Yang mengupah biasanya adalah pembesar2 dalam dan luar negeri.

Keluarga aku cuba untuk menambah baik Tharkul untuk menjadi senjata yang lebih mudah untuk di reload dan lebih banyak tembakan dalam setiap reload. Kepala Keluarga ketika itu cuba untuk membuat senjata yang lebih efficient. Dan seterusnya,

Dalam helaian ni juga, ada lukisan/blueprint yang menunjukkan Tharkul yang mempunyai revolver mechanism. Dan juga sehelai lukisan/blueprint Tharkul yang mempunyai more than one barrel. Aku tak pasti sama ada Moyang aku atau Kepala Keluarga dulu yang buat blueprint ni.

Dalam helaian ni juga, ada catatan keluarga aku yang turut serta dalam satu peperangan pada awal 1800+. Dalam peperangan ni, keluarga aku cuba untuk membuat Meriam yang lebih besar dari sedia ada. Sebab Meriam waktu tu belum cukup power nak lawan musuh.

Next helaian, Salah seorang Kepala Keluarga ada menghantar Skuadnya menyerang askar British. Kesan dari serangan ni, keluarga aku di halau keluar daerah dan juga negeri kemudiannya. Dalam catatan ni aku tak jumpa tentang Keturunan aku menolong/assist seorang pejuang tanah air.

Aku jadi makin asyik membelek2 helaian kertas ni. Ada lukisan/blueprint untuk Cermin Rahsia yang aku ceria tadi. Hidden Drawer dan Rak Buku. Ada lagi blueprint lain. Ada catatan tahun 19XX, tentang gempuran ke atas Jepun. Berdasarkan dokumen2 yang aku perhatikan ni, Moyang aku merupakan salah seorang penggerak kepada salah satu persatuan yang anti penjajah.

Macam yang aku cakap sebelum ni, Rumah Moyang aku sekarang ni bukanlah datang dengan percuma. Ada perjanjian antara Moyang aku dan pihak British yang mana aku tak boleh cerita dalam ni.

Aku boleh katakan, segala document2 ni merupakan journal Moyang aku sepanjang dia hidup. Tapi aku tak faham kenapa pengetahuan ni tidak di perturunkan.

Banyak lagi jawapan yang belum terjawab. Tapi aku dah cukup berpuas hati. Dan of course, ini sahaja yang aku boleh kongsikan. Selebihnya, cukup aku dengan keluarga aku je tahu.

Aku kumpul kesemua kertas dan dokumen, then aku simpan buat simpanan aku. Aku ambil kesemua barangan kemas, emas dan letak dalam bilik rahsia tu. Aku turun ke Bilik Gamming, aku ambil kesemua gambar2 Moyang dan letak dalam bilik rahsia ni juga. Then, Aku tutup balik cermin tu.

Dah nak hampir Subuh, Aku turun ke tingkat dua. Aku pergi ke almari keris, dan aku ambil cincin pusaka tu. Nora tengah tidur di ruang tamu, laptop dia terbuka. Aku buka file gambar, dan delete kesemua gambar2 arwah Moyang aku.

Keesokan harinya, aku jadi lain. Tak bercakap dengan sape2. Benda yang jadi semalam memberi impak kepada aku. Aku memang menunggu masa yang sesuai untuk selesaikan semua benda yang aku tahu. Tentang barangan kemas dan barangan berharga yang aku jumpa dalam rak buku. Dan penemuan aku tentang sejarah lama keluarga.

Barangan kemas dan barangan berharga. Aku dah decide dah bincang dengan Tok. Untuk bahagikan sama rata. Tok juga tahu wasiat Moyang. Tapi aku decide untuk semua ahli keluarga kita merasa harta peninggalan arwah Moyang. Cuma satu aku minta, jangan dijual harta2 peninggalan arwah. Dan cincin ni aku pegang. Di sebabkan aku yang jumpa, aku deserved untuk bagi ni cincin kepada Ummi aku walaupun dia bukan berketurunan Moyang.

Tentang sejarah lama keluarga aku. Ini yang aku nak kongsi. Bangsa kita bukan seperti yang tertulis dalam kertas. Bangsa kita lebih hebat dari tu. Malah bangsa kita telah pun lama maju ke depan dari segi teknologi peperangan. Kalau zaman dahulu, bangsa kita dah setanding dengan warga Eropah dari segi teknologi senjata api, sepatutnya kita hari ni harus jadi lebih baik dari arwah nenek moyang kita. Tengok apa yang kita achieve hari ni. Jauh ke belakang. Kita kalah dengan arwah nenek moyang kita. Aku kalah dengan Moyang aku. Dan juga dengan Keturunan lama aku.

So, untuk keluarga aku. Kat tangan Mus ada document lama peninggalan arwah dan juga cincin. Bila Mus submit confession ni, bermakna Mus dah ada kat rumah Moyang sekarang. Datang ke rumah ni. Mus ada dengan Tok. Mus tunjuk semua benda yang Mus cerita dalam ni. Kita bahagi ikut cara Islam. Tapi segala document2 Moyang, Mus nak Mus yang simpan. dan, lastly, Terima kasih juga sebab tak make a scene bila Mus hantar confession macam ni. Tujuan Mus buat semua ni sebab nak orang tahu tentang keturunan kita yang berdarah merah bersama2 orang lain masa penentangan terhadap penjajah dulu. So sekarang, Mus lega. Sekali lagi, terima kasih because you guys still can act cool. Walaupun, penuh text and call. Tapi takpe,

Kepada semua yang membaca, terima kasih kerana sudi mendengar sejarah peninggalan arwah Nenek Moyang aku.

—————————THE END—————————–

– M.U.S

Copy paste: http://www.iiumc.com/peninggalann-arwah-iv-the-last-part/


iium Confession: Peninggalan Arwah Part 3

Part 1:
Part 2:
Part 4:


Salam semua, terima kasih sebab sudi tunggu aku post. Banyak kerja kena settle. Hari ni aku offday, so sesuai untuk aku post. Aku ada beberapa issue lepas aku post second confession. Keluarga aku serang aku dengan macam2 soalan dan tuduh aku buka aib keluarga. Ada sebab aku memilih untuk post cerita ni.


Korang akan faham kalau korang follow cerita aku sampai habis. Korang akan faham apa maksudnya tajuk yang aku letak untuk cerita ni, “Peninggalan Arwah”. Dan aku tahu, ahli keluarga aku takkan comment atau make a scene bila baca post aku ni. Ego keluarga aku tinggi. Diorang tak suka perhatian. Dalam group Whatsapp, diorang semua tanya pasal cincin tu. Then Ok, Lets get started. Aku akan cerita. Mulai dari perenggan ni, cerita aku jadi lebih serius.

Malam tu ada dua Peninggalan Arwah di tangan aku. Keris (Moyang) dan Cincin (Moyang Perempuan). Keris ni unik. Dengan Sarung Keris yang panjang. Dan juga dengan bilahnya yang panjang. Sedangkan Bilah Keris ni dah dipatahkan. Kalau tak dipatahkan, Keris ni lebih panjang. Sarung Keris ni ada sedikit ukiran tulisan yang aku tak jelas nak baca. Jawi tetapi halus. Ada sedikit kesan calar di Sarung Keris.

Ada reader yang tanya pasal Cincin. Secara jujurnya, aku tak reti nak nilai Cincin. Yang aku tahu, Cincin ni lawa. Batu besar warna biru tengah2. Ada dua berlian di kiri dan kanan batu warna biru tu. Ring Silver. Aku try masukkan jari kelinking aku. Tak muat, so aku rasa elok aku simpan je la.

Aku letak Cincin tu dalam poket. Kotak Cincin dan kain aku letak dalam poket lagi satu. Keris ni aku planned untuk letak balik tempat asal. Jadi malam tu aku just kena fikir kat mana aku nak simpan Cincin Peninggalan Arwah Moyang aku ni. Aku ada 2 hari lagi cuti kat kampung. Dalam masa 2 hari ni la aku kena manfaatkan semaksimum mungkin untuk cari apa2 je barang bernilai dalam rumah ni. Sorry, memang aku time ni agak selfish. Jujur aku cakap, kalau aku jumpa apa2 je dalam rumah ni, aku akan ambil dan simpan. Bahasa tersiratnya, “makan sorang”.

Then aku naik balik. Time ni dah pukul 1 AM +. Dalam rumah gelap gila. Lampu beranda je terbuka. Aku pergi ke ruang letak gambar untuk letak balik keris ni.

Ruang letak gambar = Ruang yang aku cerita dalam previous post. Ada gambar2 bekas penghuni rumah ni. Barang2 peninggalan lama. Ruang yang kami satu keluarga bersihkan pagi tadi.

Ruang Letak Gambar ni terletak di Tingkat 2. Berhadapan dengan ruang ni adalah Ruang Tamu Keluarga. Tempat kami sekeluarga lepak2. Tepi belah kanan ruang ni ada satu Lorong (Hallway bahasa inggerisnya) menuju ke ruangan Tok aku bersantai. Lorong ni kecik je. Tepi Lorong tu, Bilik Ayah aku. Tengok gambar ni untuk gambaran jelas.



Ruang Tok aku bersantai. Ruang ni ada mesin jahit, kerusi dan rack untuk letak surat khabar or apa2 bahan bacaan. Ada beranda tempat Tok aku tidur petang2. Jadi malam tu, masa aku nak letak balik Keris tu, lampu Lorong menuju ke Ruang Tok aku bersantai tu terbuka. Dalam hati aku, bagus la. Takde la aku kena buka lampu phone nak suluh almari nak letak balik keris ni. Betapa bodohnya aku tak terfikir bahawa,

*Kalau lampu lorong tu terbuka bermakna ada orang la area tu*

Masa aku buka almari tu dan ready untuk letak balik Keris ni, tiba2 ada someone tegur aku dari belakang.

“Mus cari apa”

Terkejut toksah cakap la. Aku sikit je lagi nak terlanggar almari tu sebab terkejut. Sumpah aku ingatkan hantu raya ke apa ke. Sebab gelap kan.

“Tok.. Mus ingat sape tadi” Kata aku dalam keadaan masih terkejut

“Mus bagi Tok keris tu”

Time ni aku cuak gila. Biasanya kalau aku kena sergah dari belakang, aku akan cakap macam ni,

“Ishh terkejut Mus. Tok bagilah salam dulu ke apa ke”.

Tapi kali ni, aku senyap je. Gementar jari aku bila hulur Keris ni pada Tok aku.

Tok aku ambil Keris dari tangan aku. Then dia keluarkan Bilah Keris tu. Kemudian dia cucuk belakang Sarung Keris tu guna Mata Bilah Keris. Dalam hati aku,

“Ohh… Macam ni ke cara nak tolak kotak Cincin tu”

Kemudian Tok aku cakap,

**Dalam post ni, aku ubah ayat Tok aku kepada lebih formal dan senang difahami. Kalau ayat asal, banyak slang lama dia pakai. Sebab Tok aku ni dah berusia**

“Mus, bagi Tok Cincin dalam ni”

“Cincin ape Tok. Mus tak tahu apa2 pun”

Tok aku pandang aku dengan jelingan -**Kau jangan nak membongak dengan Tok wahai anak muda**

Then, aku pun keluarkan la Cincin berserta denga kotak dan kain tu. Bila Tok aku ambil Cincin tu, dia letak dalam kotak dan balut dengan kain. Cara Tok aku balut kain tu sama dengan cara balutan kain sebelum aku buka Cincin tu. Tok aku letak balik Cincin tu dalam Sarung Keris. Kemudian dia cakap macam ni,

“Mus adalah ahli keluarga kedua yang jumpa Cincin dalam Sarung Keris ni.”

Sambung Tok aku,

“Dulu Tok pernah bawa Keris ni ke kuliah di UM Singapura. Waktu tu, pensyarah Tok, Liew XXX XXX. Liew la yang perasan ada Kotak Cincin dalam Sarung Keris ni. Cincin ni Mus. Cincin milik Mrs. XXXXXX. Suami dia, Pegawai Daerah British , di negeri kita dulu”

Note 1 : Pegawai Daerah British masa Sistem Residen di perkenalkan di Tanah Melayu dulu

Note 2 : Universiti Malaya Singapura sekarang adalah Universiti Nasional Singapura

Aku terdiam sekejap. Unexpectable. Aku langsung tak expect Tok aku boleh cakap macam ni kat aku. Tok aku yang pendiam. A man with a few words. Kata Tok, Cincin tu bernilai RM X waktu tu. Aku macam, seriously?? Banyak tuh. Sipi2 harga Lord of the Ring.

“Tok, Ayah tahu ke pasal semua ni? Pasal Cincin ni?”

“Ayah Mus? Tak. Dia tak tahu”

Sekarang ni, aku faham.

Ayah Tok dan juga Ayah aku tahu pasal Gambar2 Arwah Moyang dan juga tentang Hidden Drawer. Tapi dorang tak tahu pasal Cincin dan Keris ni.

And Tok aku pulak, dia tahu pasal Gambar2 Arwah Moyang (Macam aku cakap, aku assume dia tengok masa dia kecik) dan dia tahu pasal Cincin dan Keris ni. Cuma dia tak tahu pasal Hidden Drawer.

Aku akui, sebelum ni, aku tak minat sejarah. Tapi sejak dua tiga hari di kampung, aku mula rasa minat dengan sejarah keluarga aku. Lepas Tok aku letak Keris tu dalam almari, dia gerak pergi ke Ruang tempat dia selalu berehat. Aku follow Tok aku. Dia rebahkan badan dia atas kerusi goyang rotan. Dia macam prepare untuk tidur. Mungkin untuk ready bangun pukul 4 pagi (Tok aku biasa bangun pukul 4 pagi untuk beribadah) .Aku ambil satu lagi kerusi (kerusi biasa) dan duduk menghadap Tok aku.

Aku minta Tok aku cerita semua tentang sejarah keluarga aku. Walaupun aku tahu, lagi banyak aku tahu, lagi bahaya. Sebab aku akan jadi lebih gila. Aku jadi lebih yakin bahawa ada lagi peninggalan lain yang aku belum jumpa. Dan time ni, adalah masa yang sangat sesuai. Aku boleh tanya Tok aku “SEMUA”.

“Tok, Mus nak tahu semua pasal Moyang. Dari mula sampai akhir”

“Pasal ape?”

“Semua.”

Tok aku letak cermin mata dia atas meja. Dia gosokkan mata dia. Kemudian dia cakap,

“Tok start tahun 1800 ke atas, Kepala keluarga kita waktu tu adalah Pembesar Daerah dalam negeri ni. Jawatan ni di pegang oleh keluarga kita dari generasi ke generasi. Keluarga kita ada banyak ladang. Lada hitam, kopi, tembakau. Keluarga kita ada gudang untuk buat barang2 perhiasan, perabut rumah dan senjata”

So aku macam, wait wait.. What?? Senjata? Teknologi apa yang orang dulu pakai buat senjata? Senapang ke?

“Senjata apa Tok? Senapang ke?”

“Tok pun tak tahu”

Sekali lagi aku tak expect cerita ni keluar dari mulut Tok aku. Reaksi aku time tu seolah2 aku baru je menyaksikan manusia kena langgar dengan train depan mata aku. Macam tu la reaksi dan perasaan aku time tu. Sangat terkejut. Deep gila sejarah keluarga aku ni. Dan aku hairan kenapa Tok aku tak cerita pasal ni dengan ahli keluarga. Lagi pelik, macam mana Tok aku tahu cerita ni?

Kata Tok aku, keluarga aku dulu kaya dengan hasil kutipan cukai dan hasil eksport. Ramai orang kampung yang kerja dengan keluarga kitorang dulu. Ada yang jadi petani, peladang, jadi skuad bersenjata. Tapi cerita tu semua dah terkubur. Takde sesiapa pun tahu.

Rumah asal keluarga kitorang dulu di ambil oleh British. Ladang2 dan gudang pun kena rampas sekali. Dan keluarga kitorang di halau daerah kerana Kepala Keluarga masa tu menentang penjajahan British. Dia menghantar Skuad Bersenjata menyerang British. Dia juga assist salah seorang pejuang tanah air yang ada dalam buku sejarah. Tapi nama pejuang tanah air tu aku rahsiakan. Keluarga kitorang hilang harta. Ayah kepada Moyang aku berusaha menghantar Moyang aku ke MCKK atas dasar keluarga kami pernah berjasa kepada tanah melayu. Lepas tu Moyang aku terus berkhidmat dengan British dan kenal seorang Jurutera British, Doughlas (Yang dalam Gambar dengan Moyang aku).

Cerita Tok aku habis di sini. Turn aku tanya soalan pula. Korang boleh guesskan soalan apa yang aku nak tanya?

Pasal harta.

“Tok, zaman Moyang dulu, keluarga kita tak dapat langsung ke harta peninggalan keluarga?”

“Tak”

“Jadi harta Moyang tu semua, Moyang usaha sendiri?”

“Harta apa?” Tanya Tok aku.

Okay time ni aku cuak. Sebab Tok tak tahu yang Ayah aku tahu pasal Gambar2 tu dan juga harta dalam Gambar2 tu. Dan dia tak tahu yang Ayah aku bakar gambar2 lain di bawah arahan Ayah Tok aku.

“Tak Tok. Mus teka je. Tanah ke…” Jawab aku spontan. Agak bodoh jawapan aku sebab tanah dah dibahagi sama rata antara adik beradik Ayah aku. So tanah bukan issue.

Aku gelabah sampai tak boleh nak keluarkan ayat kelentong dah. Then Tok aku sampuk.

“Ada banyak lagi gambar selain dari gambar dalam laci tu. Mus jumpa ke lebihan gambar yang lain?”

“Tak. Sumpah Mus tak pernah tengok tak pernah jumpa”

Dalam cahaya tak berapa terang dalam ruangan kami, muka Tok nampak scary gila. Tapi ni peluang aku.

“Apa yang ada dalam gambar lain tu Tok?”

Aku sambung,

“Gambar apa lagi yang hilang? Gambar Moyang buat apa? Gambar Moyang dengan sape??”

Tujuan aku tanya, sebab aku nak clue untuk next harta peninggalan arwah Moyang aku. Lepas aku tanya, Tok aku jawab,

“Ada benda yang patut kita tahu, tak semestinya kita kena dengar”

Tok aku sambung.

“Mus dah tahu banyak. Tok nak pesan, lupakan benda ni. Mus takkan jumpa. Mus ingat Mus sorang je ke yang cuba cari harta Moyang? Meh Tok bagitahu Mus, dah dua generasi cuba cari harta peninggalan tu. Takde. Jangan buang masa macam Tok.”

Aku agak tergamam lepas Tok cakap macam tu. Aku dah putus semangat. Aku dah malas nak cari harta tu. Jam pukul 3 pagi masa tu. Tok aku senyap. Tak bercakap dengan aku. Kemudian dia tertidur. Aku tak pernah tengok Tok berjaga sampai ke pagi. Dia selalu tidur awal. Bangun pukul 4 pagi semata2 untuk beribadah. Tapi kali ni, dia berjaga sampai ke pagi. So, hanya satu sebab je kenapa dia jadi macam tu. Sebab Keris dalam almari tu hilang. Dan mungkin dia dah tunggu depan almari untuk tengok siapa yang ambil.

Cerita aku dengan Tok terhenti sekejap. Aku tak fikir untuk cari harta lain lagi sebab aku rasa aku takkan jumpa clue. Kalau bekas penghuni rumah ni dah mencari selama berpuluh2 tahun tapi still tak jumpa, apatah lagi aku yang nak cari dalam masa 2 hari ni. Sejujurnya, aku give up. Aku keluarkan rokok, dan aku nyalakan sambil smoke kat beranda. Sambil fikir masalah kerja dalam office pulak.

“Mus.”

Sepantas kilat aku berpaling ke arah Tok aku

“Ada tinggalan lain selain dari Cincin tu.”

Aku tunggu ayat seterusnya keluar dari mulut Tok aku.

“Tok dah tua. Dulu Tok macam Mus. Muda. Bila jumpa Cincin tu, Tok rasa Tok boleh cari tinggalan lain. Tapi Tok tak jumpa.”

“Mus dengar cerita tentang sejarah keluarga kita tadi. Mus fikir. Cuba fikir. Kat mana lubangnya”

Lubang? Lubang apa?? Mungkin maksud Tok aku, **CLUE** ? Lubang yang menghubungkan sejarah lama keluarga kitorang dengan situasi keluarga kitorang sekarang? Serius aku tak nampak. Muka Tok aku pulak macam tengah menduga+kerek. Seolah olah sedang menguji cucu dia. Macam dia nak tengok sejauh mana aku boleh pergi. So dalam hati aku time tu, aku anggap Tok umpama mencabar aku.

“Mus?” Tok aku tanya lagi.

Damn.. Lubang2. Time ni aku perah otak aku laju2. Sejarah lama. Rumah lama kena rampas. Ladang kena rampas. Keluarga kena halau. Ladang?

“Ladang Tok?”

Tok aku senyap kemudian dia angkat kaki nak masuk bilik.

Bukan ladang? Gudang? Barang perhiasan. Perabut rumah.. Perabut Rumah?!

“Tok, Perabut Rumah?”

“Mus nilai sendiri. Tok nak solat”

Arghh.. Separuh separuh pulak Tok aku ni. Tapi. Haah. Perabut Rumah. Keluarga aku dulu ada gudang membuat barang kraf tangan macam ni. Kalau imbas balik, aku jumpa gambar2 lama Moyang dalam laci yang tersorok dalam+bawah meja. Aku jumpa Cincin dalam Sarung Keris. Clearly, Moyang aku masih lagi mewarisi ilmu pertukangan dari keluarga aku. Jadi, tinggalan lain pun mesti di simpan dengan method yang sama. Aku jadi bersemangat balik.

Persoalan lama datang balik dalam kepala aku. Hidden Drawer. Gambar2 lama. The Chartered Mercantile Bank of India. Doughlas. Cincin. Mrs. Walker. Rosen House. Kenchana Cafe. Tulip Coffee. Sarung Keris. Sejarah Lama Keluarga. Yang paling penting sekarang ni. Kat mana semua tinggalan lain tersimpan?

————————————————

Maafkan aku. Aku terpaksa berhenti sampai sini. Aku pernah berjanji untuk habiskan semua dalam post ni. Kali ni aku berjanji sekali lagi untuk habiskan dalam post seterusnya. Dan aku berjanji juga, esok 17/12/16 aku akan post last part. Part 4. Dalam Part 4 ni, aku akan ringkaskan cerita ni. Dan bagitahu readers dan ahli keluarga aku, di mana sembunyinya barang2 tinggalan Moyang. Ya, aku jumpa. Untuk pengetahuan keluarga aku, Keris tu ada dalam rumah Moyang. Tapi Cincin tu ada dengan aku.

Dan untuk pengetahuan ahli keluarga aku juga, Aku tahu semua kisah Moyang. Siapa Moyang sebenarnya. Apa jawatannya. Apa lagi tinggalan Arwah Moyang. Jangan risau. Confession aku dalam ni bersebab. Korang akan faham nanti. Tunggu aku post esok. Untuk Nora, sorry aku belakangkan kau

– Mus

Copy paste : http://www.iiumc.com/peninggalan-arwah-iii/


iium Confession : Peninggaan Arwah Part 2

Part 1:

Part 3:


Salam. Aku sebenarnya berbelah bahagi nak share cerita ni ke tak. Sebab macam personal la pulak. Aku tahu ada yang kenal aku sape. And thank you sebab whatsapp aku dulu. And korang just keep silence. Thanks. Haha.

Yang lebih dasyat, family besar aku. Dorang tak tahu. So aku dengan Nora kena serang bertubi tubi.

Tapi aku akan teruskan cerita ni. Dah aku menyelam separuh badan, aku basahkan seluruh badan je la terus. Dan aku faham ada ramai students yang request aku habiskan cerita aku sebab nak fokus pada Viva dan FYP pulak. Haha. Sorry dik.


Maaf guys. Aku terpaksa pecahkan lagi bahagian cerita ni. Sebab jalan cerita sangat panjang. Sekiranya aku tak mampu habiskan dalam post ni, next post aku janji akan jadi post yang terakhir. Dalam post sebelum ni, aku cerita tentang keluarga aku dan macam mana aku boleh terjumpa salah satu saki baki peninggalan arwah Moyang aku. Gambar Moyang aku. Jadi dalam post kedua ni aku akan ceritakan apa akan jadi seterusnya. Dan kalau cerita still panjang berjela, aku janji aku akan habiskan juga dalam post ketiga.

Okay ramai yang expect cerita aku ni cerita seram. Haha. Aku tak tahu nak klasifikasikan seram atau tak. Aku just nak confess tentang history family aku yang agak banyak rahsia. Cerita ni bersambung masa aku tengok tulisan jawi di belakang gambar lama tu. Serious talk, that is a very good hand writing. Moyang aku berseni rupanya.

“Tok. Ada tulisan belakang gambar tu. Kan Mus?”

Atok aku terus tengok belakang gambar tu. Ada tulisan jawi. Tok aku macam hiba sikit lepas baca. Aku faham kenapa Tok rasa macam tu. Tapi beberapa saat lepas baca ayat tu, aku rasa macam nak tersengih pulak. Then, Tok aku pula yang tersenyum. Sorry guys build up suspense. Ayat tu berbunyi lebih kurang macam ni.

“Anak Bapak harus berdiri tanpa British disisi”

Lebih kurang macam ni. Di penjuru belakang gambar tu ada tulisan Bahasa Inggeris.

“With Doughlas, August 1928”

Bawah tulisan Bahasa Inggeris tu, ada tulisan jawi lagi.

“Berdamping dengan penjajah”

Aku time tu rasa macam Moyang aku ni sengaja tulis dalam tulisan jawi semata-mata tak nak bagi Mat Salleh ni faham. Sebab tu aku tergelak sikit. Dan sebenarnya ada maksud tersirat dengan apa yang moyang aku tulis tu.

“Anak Bapak harus berdiri tanpa British disisi”

Apa yang aku faham,

1) Moyang aku berharap pada zaman anak cucunya nanti, Orang Putih dah tak ada di Tanah Melayu.

2) Dan aku rasa waktu zaman Moyang aku tu, tanpa ada occasion penting atau tanpa kenal Pegawai British, Melayu tak sewenang wenangnya mampu/mahu mengambil gambar. Kalau bergambar tanpa british di sebelah, bermakna anak melayu sudah pun mencapai satu perubahan dalam sosiopolitik di tanah sendiri.

Aku time tu masih tak tahu apa jawatan Moyang aku dan siapa sebenarnya Doughlas. Tapi aku tak ambil port. Cerita lama. Siapa Doughlas dan apa jawatan Moyang aku waktu tu, aku malas nak kaji.

“Tok pernah jumpa Moyang?” Aku tanya

“Pernah. Tapi Tok tak duduk lama dengan Moyang Mus. Dia meninggal 2,3 Tahun selepas Jepun menyerah kalah”

“Mus kau tak rasa pelik ke weh? Kau tak rasa ke macam ada lagi gambar Moyang yang kita belum jumpa?”

Aku rasa Nora betul. Ada logicnya juga benda dia cakap. Dalam rumah ni ada dua buah bilik membaca. Dua2 bilik ada meja. Jadi aku pergi ke bilik membaca satu lagi. Aku cuba cari laci or we called that as a “Hidden Drawer”. Tapi tak jumpa. Tiba2 Nora panggil aku dari bilik membaca/bilik gamming.

” Mus! Kau datang jap”

Aku segera bergegas ke bilik gamming. Rupa2nya meja tu ada dua laci. Satu belah kanan. Satu belah kiri. Aku jumpa gambar Moyang dengan Pegawai British tu dalam laci belah kanan. Nora buka laci belah kiri. Ada banyak lagi gambar2 lain. Ada 15 keping lagi. Time tu aku dengan Nora happy gila sebab kitorang jumpa something yang maybe dah tersorok selama lebih 60 Tahun atau mungkin lebih lagi. Kitorang tak tahu siapa yang simpan gambar2 dalam laci ni. Dan yang lebih penting, Siapa yang came out with this idea. Hidden Drawer? Lebih penting lagi, kenapa kena sorokkan?

So benda pertama aku buat bila aku tengok gambar2 ni adalah check belakang gambar. Nak tengok ada tulisan jawi ke tak. Takde. Just ada tulisan biasa. Mostly gambar2 ni ada gambar Moyang dengan Moyang Perempuan aku. Ada satu gambar macam pergi dinner. Dan ada catatan di belakang gambar di area Top Margin. Catatan tu adalah nama tempat dinner tu. Rosen House, Kechana Cafe, Tulip Coffee. Macam2 tempat lagi. Ada satu gambar Moyang aku di sebuah pejabat bank. Aku baca, The Chartered Mercantile Bank. Ada beberapa keping gambar lagi. Gambar Moyang Perempuan aku bergambar dengan seorang Wanita Inggeris. Kat belakang tu. Ada tulisan, “With Mrs. Walker”

Agak sayu aku tengok gambar2 ni. Aku agak tertarik dengan cara dressing orang lama. Bila tengok Moyang aku berkebaya dan pakai perhiasan dari barat, aku dapat rasakan yang Moyang aku hidup bahagia. Kalaulah negara ini tidak dijajah oleh british dan jepun. Pasti kami sekeluarga hidup lebih harmoni.

Berbalik kepada gambar2 tadi. Kesemua tulisan untuk 15 keping gambar ada 2 perbezaan dengan gambar first kitorang jumpa.

1) Gambar2 baru ni semua dalam bahasa/tulisan English

2) Tulisan untuk 15 keping gambar ni berbeza dengan tulisan dalam gambar first kitorang jumpa. Dalam gambar first ada catatan “With Doughlas, August 1928”. Aku compare tulisan kedua2 gambar, tak sama.

So kesimpulannya, tulisan dalam gambar pertama (Moyang dan Doughlas) dan tulisan dalam gambar2 terbaru kitorang jumpa ni adalah berlainan dan ditulis oleh 2 orang yang berbeza. Aku buat deduction mudah. Gambar first tu ditulis oleh Moyang Lelaki aku dan Gambar2 terbaru ni ditulis oleh Moyang Perempuan aku.

Sejak dari tu, banyak gila persoalan bermain dalam kepala otak orang muda tak berapa geliga macam aku ni. Terutama sekali tentang kenapa gambar2 ni semua disorok di dalam laci. Kenapa tak digantung di ruangan gambar?

Benda2 ni semua buat aku makin curious. Dari sikap sambil lewa aku tadi bertukar kepada rasa ingin tahu yang sangat menebal. Aku perhatikan satu2 gambar tu semua. Tok aku duk atas kerusi sambil observe Nora tengah excited tengok gambar2 lama. Nora lebih excited dari aku. Dia asyik puji Moyang Perempuan aku cantik.

“Mus tengok ni. Cantik giler kan cincin Moyang kita pakai ni. Kan?”

“Gambar hitam putih pun kau boleh detect cincin tu lawa ke tak? Haha”

“Takdee.. Kau tengok ni. Kebaya dia pakai. Macam matching dengan cincin ni. Nah kau tengok gambar ni”

**Nora ni freelance photographer. So tak pelik kalau dia over excited tengok gambar2 lama ni semua.**

Aku ambil gambar tu dari Nora. Kemudian aku tanya Tok aku something.

“Tok. Arwah takde tinggalkan ke barang2 dia dulu?”

“Ada. Kat ruang gambar tu kan banyak perhiasan lama. Moyang punya la semua tu”

Korang ingat tak yang aku cakap ada satu ruang dipenuhi dengan gambar2 dan pencapaian orang dalam rumah ni? Haa ruangan tu lah maksud Tok aku ni.

“Tapi Mus tak rasa yang cincin dalam gambar ni ada kat ruang tu kan?”

Bila aku tanya soalan ni. Tok aku macam malas nak jawab. Dia ambil gambar2 tu semua dari tangan Nora dan aku. Dia belek satu2. Kemudian dia cakap..

“Tu cincin isteri salah seorang pegawai british. Dia bagi pada Tok Ti (panggilan Tok aku kepada Moyang Perempuan)”

Dia sambung lagi..

“Rasanya Tok Ti bagi balik pada madam tu”

Kemudian Tok aku letak gambar2 tu atas meja then terus turun ke halaman rumah. Aku dah pelik. Korang yang baca ni tak rasa pelik ke?

Macam mana Tok aku boleh tahu pasal cincin ni padahal dia tak pernah tengok gambar2 ni semua? Madam? Bini Mat Salleh mana?

Lagi satu, gambar dalam ni, menunjukkan yang Moyang Perempuan aku masih dalam awal 30 an. Tok aku belum lahir lagi rasanya. Tok aku macam sembunyikan something.

Nora tak syak pape. Elok sangat. Kalau dia tahu pasal apa yang aku fikir. Nanti dia menggelabah lepas tu paksa aku cari macam2.

“Eh jap jap. Kau nak bawa gambar ni semua ke mana Nora?”

“Vintage kot gambar2 ni semua. Aku nak simpan arr”

“Aku rasa elok kita letak balik gambar ni semua dalam laci. Ntah2 gambar ni smua dah kena calit dengan kemenyan ke apa ke. Kau tak takut ke? Haha”

Nora tetap berkeras nak simpan gambar ni semua. Tapi aku berjaya pujuk dia.

Kemudian aku dengan Nora letak balik gambar tu semua dalam laci. Seolah olah takde orang pernah buka laci tu. Sebab aku syak ada orang lain dalam rumah ni yang tahu pasal gambar ni. Aku perhatikan Tok tadi, aku dah buat beberapa kesimpulan.

1) Tok macam tak teruja sangat tengok gambar tu. Dia lebih macam “rindukan gambar tu”. Macam dia dah lama tak tengok gambar tu.

2) Kemudian bila aku tunjuk ayat belakang gambar tu, baru dia tunjuk sikit rasa terkejut. Mungkin dia tak pernah tengok belakang gambar tu. So aku guess yang dia last tengok gambar ni masa dia kecil. Budak kecil tak bagi perhatian sangat pada keseluruhan gambar.

3) And pasal cincin, mungkin sebab Tok aku dah pernah tengok gambar ni, so dia pernah tanya sapa2 bekas penghuni rumah ni tentang cincin dalam gambar tu. And ada orang bagitahu dia bahawa seorang wanita inggeris yang bagi cincin ni kepada Moyang Perempuan aku. So time tu, ni je kesimpulan yang boleh aku buat.

Aku terus act macam biasa sambil dalam kepala duk fikir pasal cincin tu. Sebab Tok macam pelik je bila aku tanya pasal cincin tu.

Aku faham yang korang minta aku pendekkan cerita. Tapi aku taknak cut every details. Aku kalau boleh nak korang betul2 rasa apa yang aku rasa. Aku bukan play detective dalam cerita ni. Aku just curious thats all. Benda depan mata. Dan orang2 dalam rumah macam tak perasan tentang benda ni. Nora just move on lepas dah jumpa gambar2 tu semua. Dia macam dah satisfied dah bila dapat tengok gambar2 Moyang kitorang. Tok aku pulak macam nak lari dari jawab soalan aku.

Aku nak cerita kat ahli keluarga lain pun rasa macam takut. Sebab clearly. There is something in this house that our ancestors dont want us to know.

Malam tu, Ayah aku ajak aku keluar cari rokok. Yeah it is. Aku dengan Ayah aku smoking buddies. Haha. So kitorang naik kereta and menuju ke pekan. Saje pergi pekan. Ayah aku kalau keluar, mesti keluar jauh2 sikit. Memori katanya. Dia takkan putus bercerita pasal zaman kegemilangan waktu muda dia dalam era kemunculan muzic rocks dalam industri hiburan tanah air kita hahaha. Dalam perjalanan pulang. Lepas beli rokok. Aku tanya Ayah aku.

“Yah. Kenapa Mus tak pernah dengar cerita Moyang ea? Rumah tu. Betul ke British bagi Moyang?”

Ayah aku macam kaget aku tanya soalan tu. And cerita pasal Moyang aku kerja dengan British dan British bagi rumah agam tu adalah satu2nya cerita yang aku tahu tentang Moyang aku.

“Asal tanya pasal Moyang ni. Tok ada cerita pape ke?”

“Takde la. Tok senyap je bila Mus tanya dia.”

“Tanya apa?” Ayah aku tanya

“Saje je la Yah. Nak tahu pasal keluarga takkan salah kot”

Ayah aku senyap je. Kemudian dia sambung.

“Mus. Kau bagitahu Ayah. Dari semalam lagi kau tanya Ayah macam2 pasal Moyang. Kenapa nak tahu sangat pasal Moyang ni ?”

Kali ni no kidding. Ayah aku betul2 nampak marah. Aku decide nak cerita semua kat Ayah aku. Tapi aku cuak.

“Kau jumpa apa dalam rumah tu??”

“Gambar Moyang”

Muka Ayah aku plain. Sambil pegang steering dengan tangan kiri. Tangan kanan pegang rokok.

“Sape bagitahu Mus??”

“Mus terbuka laci dalam meja kat bilik study”

“Sape lagi tahu?”

“Tok”

“Kau betul2 Mus. Sape lagi tahu pasal laci tu?”

“Takde dah. Tok je.”

So sekarang jelas. Betul sangkaan aku. Memang ada orang dalam rumah ni yang tak nak sape2 tahu pasal gambar dalam laci tu. Turn out. Ayah aku rupanya. Semalam kemain lagi cakap kat aku tak pernah tengok gambar Moyang.

Tapi aku tak buang masa. Aku tanya lagi Ayah aku. Banyak lagi benda aku nak tanya dia ni. Tapi belum sempat aku tanya dia, dia cakap macam ni kat aku.

“Mus. Keluarga kita tak patut tahu pasal gambar dalam laci tu. Ayah patut bakar semua gambar2 tu dulu”

“Semua? Ada lagi ke gambar2 Moyang selain dalam laci tu?”

“Banyak yang Ayah dah bakar”

“Jap. Asal kena bakar? Gambar2 tu berpuaka ke apa?”

“Tak Mus. Okay Ayah bagitahu benda ni. Kau jangan jaja. Ok?”

Time ni aku angguk je. Aku asal tahu je cerita. Jaja tak jaja. Aku decide sendiri nanti. Aku just nak tahu what the hell is happening right now

“Dalam keluarga kita. Start dari Ayah Tok sampai ke Tok Su. Semua cari gambar2 ni. Ayah tak tahu sape lagi tahu.”

So now make sense. Kenapa Tok aku buat muka bila aku tnya pasal gambar2 ni semua. Aku perasan dia buat muka bila aku tunjuk gambar2 yang kitorang jumpa dalam laci kiri. So aku rasa 15 keping gambar dalam laci kiri tu main peranan. Aku kena check balik gambar tu and ambil gambar guna phone.

“Yah, cerita jangan separuh2 (Aku serious cakap macam ni kat Ayah aku. Turn out, anak dia pun sama. Sorry readers)”

Aku sambung lagi

“Kenapa semua orang nak cari gambar2 ni?”

Time ni Ayah aku pause lama gila. Aku sambung

“Macam mana Ayah tahu pasal gambar ni? Pak long semua tahu jugak ke?”

“Ayah sorang je tahu. Ayah jumpa laci tu. Ayah Tok suruh Ayah bakar. Tapi Ayah tak sanggup nak bakar semua. Yang tinggal tu, Ayah letak balik dalam laci tu”

” Okay. Cerita pasal gambar2 tu”

“Mus, kau dengar, lepas ni kau senyap. Ok?”

Aku angguk, aku bersumpah atas nama unborn child apa smua siap kat Ayah aku.

“Ada lebih kurang 45 keping gambar semua. Mostly gambar2 tu menunjukkan aset dan harta yang Moyang kita ada.”

Ayah aku sambung lagi

“Anak cucu Moyang semua bergaduh mencari harta peninggalan arwah Moyang”

So clear. Adik beradik Ayah Tok, adik beradik Tok, diorang semua mencari harta peninggalan Moyang aku. Cuma diorang tak tahu harta tu berupa apa. So gambar tu merupakan satu medium untuk dorang tahu apa yang Moyang aku pernah ada.

Kata Ayah aku,

Moyang aku berjaya acquired harta dan asset masa dia hidup dulu. Kebangkitan semula keluarga aku bermula dari Moyang aku. Dia agak disegani masa zaman dia hidup dulu. Ayah aku cakap, rumah agam tu bukan datang dengan percuma. Setiap kali Moyang aku berjaya mendapatkan harta dan asset, dia akan mengambil gambar. Ayah aku cakap, tulisan di belakang gambar tu adalah tabiat Moyang aku. Dia suka catat apa2 je belakang gambar. Boleh dikatakan seperti hobi antara Moyang aku dan isterinya.

“Mus tengok gambar tu, Mus ada perasan apa2 tak. Kalau ada bagitahu Ayah”

“Ada. Ada gambar bini Moyang pakai cincin.”

“Lagi?”

“Gambar Moyang dalam bank”

“Bank? Bank apa?”

Baru aku perasan. Gambar Moyang dalam bank tu agak kabur. Aku tahu pejabat tu bank pun sebab aku ternampak “The Chartered Mercantile Bank…” di baju pekerja dalam pejabat tu. Its actually The Chartered Mercantile Bank of India rasanya. Mungkin “of India” tu terlindung and aku tak nampak. Tapi Ayah aku, clearly tak perasan or terlepas pandang gambar tu.

“Keluarga kita tak pernah tahu Moyang ada simpanan dalam bank tu”

So skang baru aku faham apa yang dimaksudkan oleh Ayah aku. Gambar2 Moyang aku adalah satu bukti kwujudan harta peninggalan. So kali ni, aku rasa lebih bersemangat ingin tahu. Tapi Ayah aku suruh aku senyap. Ah aku tak peduli dah. Aku rasa nak korek lagi rahsia dalam rumah ni. Sekarang aku nak tengok balik gambar2 dalam laci tu. Mungkin jumpa something.

Bila sampai kat rumah. Semua dah start tutup lampu dan prepare nak tidur. Aku buka laptop dalam bilik gamming. Bila semua dah tidur, aku buka kedua dua laci tu balik. Aku perhati satu persatu gambar tu. Aku tengok balik gambar Moyang aku dengan Doughlas. Aku cuba tengok tempat diorang bergambar. Just rumah british biasa. Takde clue.

Then aku perasan dalam gambar ni, Moyang aku silang tangan sambil Doughlas letak tangan dia atas bahu Moyang aku. Aku tengok tangan Moyang aku macam pegang something. Bila lama-lama aku perhatikan, baru aku perasan.

Di belakang Moyang aku ada hulu keris. Seolah2 Moyang aku tengah pegang keris dan disilangkan tangannya ke belakang.

Jadi time tu aku fikir, takkan lah keris ni pun harta peninggalan Moyang yang boleh dikatakan mahal. Mustahil la hahaha. So aku abaikan. Aku dah gave up. Aku tutup laptop then aku tidur.

Keesokan paginya, semua ahli keluarga aku ada plan untuk bersihkan barang2 antik, lama, old school, vintage and etc. So, tempat operasi pembersihan adalah di ruangan menyimpan gambar. Lepas breakfast. Around pukul 10 pagi macam tu, semua dah di assigned tugas oleh Mak Long aku untuk membersihkan ruangan dan barang2 yang ada dalam ruangan tu.

So masa proses pembersihan, anak Pak Su aku, Rafsan (6 Tahun) cuba nak ambil something dalam almari. Kemudian diikuti oleh sepupu2 yang lain cuba untuk menyelerakkan ruangan tu. Aku tengah main phone sambil layan whatsapp. Kemudian.. Mak Su aku bersuara

“Hey baik2 sikit. Tajam keris tu”

Bila aku dengar je keris, terus aku bangun. Macam quicksilver aku terus pergi dapatkan keris tu. Bilah keris tu dah keluar dari sarungnya. Sebab sepupu aku Rafsan ni buka. Masa aku tengok keris tu. Aku perhatikan hulu keris ni sama dengan hulu keris dalam gambar Moyang aku.

Aku terus masukkan balik keris tu dalam sarung. Bila aku masukkan keris tu, aku rasa pelik. Sebab aku tak rasa hujung mata keris tu betul2 sampai ke hujung sarung keris. Kalau korang blur, korang bayangkan korang nak pakai kasut saiz 10 sedangkan kaki korang saiz 8. Tapi korang rasa hujung kaki korang tersentuh hujung kasut. Saiz tak ngam tapi tiba2 rasa ngam. Macam tu la feelingnya.

Aku bawak keris tu masuk ke dalam bilik membaca yang satu lagi. Yang di Corner Lot kalau korang ingat lagi isi post pertama aku semalam. Bila aku dah ada dalam bilik tu, aku duk atas kerusi, aku keluarkan keris tu dari sarung dan aku letakkan sarung tu atas meja. Aku perhatikan bilah keris ni. Pelik. Korang tau tak biasanya lengkuk kat bilah keris tu dibuat dalam bilangan nombor ganjil.

Aku bilang lengkuk di bilah ni just 24. And kenapa. Hanya ada satu conclusion je. Hujung bilah keris ni dipatahkan. Dan diasah balik. Sebab tu bilangan dia jadi genap. Sepatutnya bilangan lengkuk harus nombor ganjil

Ada lagi. Aku hairan kenapa bila aku masukkan keris dalam sarung, hujung bilah keris terasa sampai ke hujung sarung sedangkan bilah keris lebih pendek dari sarung. Aku cari lidi dan aku cuba jolokkan lidi masuk ke dalam sarung keris tu. Then aku mark panjang dia guna pen. Kemudian aku ukur pulak panjang sarung keris tu dari luar then aku mark. Thats it. Panjang tak sama.

Ada something dalam sarung tu. Aku nak kopek sarung keris tu tapi bila fikir balik, ni peninggalan arwah Moyang. Aku tak sampai hati. Tapi aku betul2 nak tahu apa yang ada dalam sarung keris ni.

Malam tu, aku masuk balik bilik tu. Aku keluarkan sebatang rokok. Smoke dalam bilik tu. Sambil fikir aku nak buka macam mana sarung keris ni. Aku yakin dalam sarung ni ada something. Then secara out of blue. Aku ada idea untuk tebuk hujung sarung keris tu. Then tolak benda tu dari luar keris. So sekarang aku perlukan driller. Hand driller memang ada dalam kereta Ayah aku. Aku bawak keris tu pergi turun bawah kat kereta. Dan ini plan aku.

1) Aku akan tebuk lubang di hujung keris ni.

2) Then tebuk secara berhati2 supaya benda dalam keris tu tak rosak

3) Bila lubang dah tersedia, then tolak benda dalam sarung tu pakai drill bit yang lebih kecik. Cun

So aku buka bonet kereta. Keluarkan handrill and tiba2 aku realize yang..

Hujung sarung ni dah ada lubang. Aku secara jujurnya agak kagum dengan siapa yang set up this mechanism. Pada zaman penjajahan, orang yang set up ruang rahsia dalam keris ni setanding dengan pemikiran zaman moden. Aku ambil masa satu siang untuk figure out whats wrong with this keris plus satu per tiga malam (+/- 2 Jam) untuk figure out cara nak keluarkan benda dalam keris tu.

Tanpa buang masa, aku tolak benda dalam sarung keris tu guna allen key paling halus. Agak susah jugak nak keluarkan benda alah ni. Sebab ketat. Aku cucuk secara paksa. Then keluar something!

Satu kotak kecik. Dibungkus dengan kain. Aku buka kotak tu dan terpampang sebentuk cincin. Haah. Cincin ni sama dengan cincin dalam gambar yang Nora tengok. Cincin yang sama dengan cincin yang dipakai oleh Moyang Perempuan kami dalam gambar kitorang jumpa.

Aku yakin Tok dan Ayah Tok, adik beradik dorang mesti pernah cari cincin ni. And siapa sangka. Haha. Ada dalam sarung keris. Aku serious cakap. Aku masih tak percaya. Serious aku tak percaya.

Kalau aku tunjuk pada Nora, confirm dia suka dan nak cincin ni. But sorry. Bila Ayah aku cakap,

“Anak cucu Moyang semua bergaduh mencari harta peninggalan arwah Moyang”

Ini bermakna, siapa jumpa, dia dapat. Its a game of race. Aku tak kira. Aku nak balun semua. Cincin ni. Dan aku rasa masih ada lagi benda lain yang tersimpan dan tersorok rapi dalam rumah ni. Time tu, aku just fikir untuk bergerak sendiri. Rumah agam ni besar. Dan aku percaya banyak rahsia tersimpan dalam rumah ni selama 91 Tahun. Next step aku lepas ni, aku nak geledah semua isi rumah.

Macam aku cakap dalam perenggan pertama aku. Cerita jadi panjang. So aku akan habiskan dalam post ke tiga. Aku janji yang cerita ni akan habis dalam post seterusnya. And trust me. Next post is gonna be more excited. Korang ingat lagi kan tentang bilik tidur dan bilik membaca di corner lot tu? That one, is the biggest one. And believe me, this is a real story.

Terima kasih admin sebab sudi melayan post aku. Sekiranya post ni diterbitkan, aku akan ready untuk menulis post ketiga dan submit esok. Thank you guys.

– Mus

Copy paste : http://www.iiumc.com/peninggalan-arwah-ii/


iium confession : Peninggalan Arwah Part 1

Salam.

Kaklong ikuti iium confesion sejak dulu lagi. Baru2 ni alam maya telah digemparkan oleh satu confession yang telah menarik minat segenap masyarakat.

Bukan hanya kerana misterinya, malah gaya penceritaan si penulis membuatkan kami berdebar2 sepanjang penceritaan.

Kaklong pastekan kisahnya kat sini untuk dikongai bersama korang serta tak mau kisah ni hilang.

Kisah ni copy paste sebiji dari website iiumc.com.my

Berikut ialah link asalnya:

Part 1: http://www.iiumc.com/peninggalan-arwah/

Part 2: http://www.iiumc.com/peninggalan-arwah-ii/

Part 3:

Part 4:


Salam. Aku nak cerita pasal keluarga aku. Aku dari keluarga yang besar. Aku ada 3 beradik termasuk aku. Aku ada kakak sorang. Dan adik perempuan sorang. Aku lelaki. Umur 24. InsyaAllah tahun depan kahwin hahaha. Doakan aku guys.

Ok sebelum aku cerita, aku kena bagi penjelasan tentang panggilan.

Datuk/Nenek = kitorang panggil Tok.

Moyang = kitorang panggil ayah tok/mak tok

Ayah kepada moyang (muit??) = kitorg panggil moyang.

So, Tok, Ayah Tok, Moyang

Keluarga yang aku nak cerita ni dari belah ayah aku. Ayah aku anak ke 4 dari 7 beradik. Atok aku anak pertama dari 6 beradik. Ayah tok aku jugak anak pertama dari 5 beradik.

Aku dilahirkan pada tahun 1992. Ayah aku dilahirkan pada tahun 1967. Atok aku dilahirkan pada tahun 1938. Ayah Tok aku dilahirkan pada tahun 1918. Moyang aku dilahirkan dalam range 1893 – 1897.

Moyang aku dulu bekerja dengan pegawai british. Disebabkan dia baik dengan british, dia diberi sebuah rumah agam klasik yang sampai sekarang masih lagi utuh. Rumah ni dibina pada tahun 1925. Jadi usia rumah yang kami keluarga besar ni balik setiap cuti sekolah ni adalah 91 Tahun.

Rumah ni rumah 2.5 Tingkat. Banyak beranda. Banyak bilik. Banyak ruang tamu. Banyak perhiasan klasik. Setiap kali aku balik kampung, aku asyik fikir yang rumah ni berpuaka. Bukan aku je fikir macam tu. Orang kampung pun fikir mcm tu. Walaupun rumah ni terjaga, tapi usia rumah ni buat ramai orang curiga. Haha. Walaupun macam tu, rumah ni tetap ada astro dan unifi. Classic and modern at the same time.

Dalam keluarga aku, adik beradik Tok aku semua sihat lagi. Just sakit sakit tua. Dan masih lagi ada sorang adik arwah Ayah Tok aku yang masih hidup. Tapi rumah ni dimiliki oleh Tok aku. Haha. Dalam rumah ni banyak bilik. Seriously. Banyak bilik. 10 buah bilik tidur, 2 bilik solat, 2 bilik membaca. Salah satu bilik membaca dah jadi bilik gaming dan tempat cucu-cucu bukak laptop and online. Sebab dalam bilik ni line paling laju haha.

Ada sebuah bilik tidur yang terletak di sbelah salah satu bilik membaca. Kedudukan kedua dua buah bilik ni di corner lot. Haha. Corner lot. Harap you guys faham la. So aku akan ceritakan tentang bilik di corner lot ni lepas ni.

Dalam rumah ni, ada satu ruangan yang dipenuhi oleh gambar dan pencapaian oleh Tok dan adik beradik Tok aku. Termasuk juga gambar dan pencapaian ayah aku dan pakcik dan makcik aku. Dan juga termasuk gambar2 Ayah Tok aku dan adik beradik dia. Ruangan ni just ditutup dengan kain dan langsir. Kedudukan ruangan ni berdekatan dengan bilik ayah aku. Jadi setiap kali aku nak masuk bilik waktu aku kecil (usia 5-7 tahun), aku akan terpandang gambar2 Ayah Tok aku dan adik beradik dia. Agak mengcuakkan. Sebab aku agak takut tengok gambar orang tua or gambar2 lama.

So pada raya lepas, aku balik kampung, aku umur 24. Kejadian tahun ni. Aku pergi bilik gaming tu. Tengok sepupu2 aku main PS3. Aku buka laptop sebab nak buka youtube. Dalam bilik tu ada meja sebuah dan kerusi. Meja ni saiznya lebih kurang meja cikgu dalam bilik darjah. Ada laci. Aku buka laptop, tapi aku lupa bawa mouse. Aku nak guna mouse. Jadi aku cari mouse. Semua mouse, sepupu aku pakai. Jadi aku takde mouse. Adik and kakak aku pun kedekut mouse. Jadi time tu, takde mouse merupakan satu issue buat aku. Aku jadi cranky. And nak memberontak. Haha. Gurau. Aku teruskan misi mencari mouse. Akhirnya aku cuba buka laci meja tempat aku park laptop aku. And guess what? Aku jumpa something. Something old. Gambar lelaki pakai kot bergambar tepi orang putih/mat salleh.

Aku ambil gambar tu and cuba analyze gambar tu. Gambar dah kuning dah semua. Debu pun ada sikit. Aku nak tanya sepupu aku kat sebelah tapi aku cancel, sebab aku rasa dorang pun tak tahu ni gambar sape. Aku rasa korang pun dah blh guess kan ni gambar sape? Haha

Aku ambil keputusan untuk letak balik gambar tu dalam laci. Then aku teruskan online tanpa mouse. Malam tu, kitorang satu keluarga plan to have BBQ. And BBQ is kind of my thing. Sebab aku suka makan. Tapi tak suka menolong in the process haha. Time aku tengah sedap menunggu ayam siap terhidang, aku nampak sepupu aku, (lets call her Nora) naik ke rumah. Aku buat dunno. Aku keluarkan rokok sebatang then aku smoke.

Lepas 30 minit, Nora tak turun lagi. Aku pelik. Aku ambil keputusan untuk smome sebatang lagi and i swear i will go upstairs lepas smoke sebatang. Sebelum rokok aku habis, Nora dah turun. Aku pergi dekat Nora dan tanya dia.

“Kau buat apa kat atas tadi Nora?”

“Takde pape. Aku cari powerbank aku tak jumpa”

“Oh. Okay..”

So reasoning dia logic. Sebab Nora ni tak leh berjauhan dengan phone. Tapi beberapa minit lepas tu, dia naik balik. Kali ni aku follow dia. Sebab tujuan aku follow dia sebab aku nak sergah dia. Mcam a little prank. Haha. Tapi lain jadinya.

Aku tengok dia masuk dalam bilik membaca/bilik gaming. And dia tengah cari smthing. Aku terus masuk bilik tu. Dan aku tanya dia

“Kau cari powerbank kau dalam bilik ni ke?”

Nora terkejut. So at least, aku berjaya la jugak sergah dia kan. Haha. So dia menggelabah. Tiba2 aku teringat gambar lelaki pakai kot bergambar sebelah mat salleh dalam laci. Aku pergi kat laci then aku tnya Nora

“Kau cari gambar ni ke?”

“Huh? Tak. Aku cari powerbank aku la”

“Oh ye ke. Okay.”

Aku letak balik gambar tu dalam laci.

“Wait wait Mus.. Mana kau dapat gambar tadi”

“Dalam laci ni”

“Laci? Mus, kau tahu kan sebelum ni meja ni tak pernah ada laci?”

Time ni aku jadi pelik dan hairan. Tiba tiba aku terimbas kembali. Haah. Meja ni mana pernah ada laci. Kemudian aku cuba buka balik laci tu. Nora datang juga. Aku tengok bawah meja. Then kitorang baru faham. Laci ni sebenarnya tersorok bawah+dalam meja. Dia ada mechanism utk tarik laci tu keluar. Sebelum ni tak de orang perasan bahawa that region is actually a drawer. Aku pun tak perasan. Aku just tarik je laci tu masa nak cari mouse.

“Ni gambar sape Mus?”

“Tu soalan aku. Aku pun tak tahu.”

“Adik beradik Ayah Tok kot Mus?”

“Aku rasa tak. Laki dalam gambar ni macam dah late 30. Kalau adik beradik Ayah Tok, masa dorang dah 30 an, jepun dah datang jajah tanah melayu. Haha”

“So ni gambar Moyang ? (ayah kepada moyang aku. Kitorang panggil moyang)” tanya Nora

“Maybe. Kot. Kita tanya Tok je la.”

Kemudian kitorang cari Tok. Tapi Tok dah tidur. Kitorang plan nak tanya esk je. Aku ada tanya juga ayah aku malam tu. Dia cakap, dia tak pernah tengok gambar Moyang aku. Sebab takde gambar. So aku just “Ohh..” Je la. Pagi keesokan tu, aku dengan Nora jumpa Tok lepas breakfast. Kitorang tanya dia and cerita skit pasal the hidden drawer dalam meja tu.

Kata Tok aku, dia pun tak perasan ada laci dalam meja tu. And dia terkejut dan emotional skit bila tgk gambar tu. Dia cakap ni Moyang kitorang. Masa dia tatap gambar tu, aku pandang je reaksi dia. Masa aku tengah pandang Tok aku tengok gambar, aku ternampak something di belakang gambar tu. Satu tulisan jawi. Aku bgthu Nora. Then Nora bagitahu Tok. Tok aku ni dlu dia cikgu. So dia faham la apa benda yang tertulis di belakang gambar tu. And aku sendiri pun blh baca. And.. Aku agak emotional bila baca ayat tu. Termasuk Nora.

Ok guys, cerita ni sbenarnya panjang lagi. Ni baru permulaan cerita. Tapi aku perasan yang aku dah tulis cukup banyak. Andai kata tak di approve oleh admin, maka sia2 aku karang sampai habis haha. So admin, kalau korang post kan confession ni, and readers nak aku sambung. Then aku sambung. For now, aku stop sini dlu. Dah terlampau panjang. Haha. Believe me, the rest of story is more thrill. And cerita ni memang cerita aku dan benar2 berlaku. Ok guys thanks

Mus


13 Dis 2016

456d2c4a4c885a08ba35db3f8593e461df860dff

456d2c4a4c885a08ba35db3f8593e461df860dff

11 Dis 2016

DUAL DRIVE for SMARTPHONE at LAZADA

Salam

ONLINE REVOLUTION akan berakhir esok..
Esok tau..

Cepat-cepat shopping kat LAZADA sekarang..

Okay, sebelom gi shopping, ni ada satu lagi benda yang Kaklong nak share ngan korang..
Haritu fevret Box of Joy Kaklong ialah Manual Chopper kan..
Ni ada satu lagi fevret aka sangat berguna buat Kaklong iaitu:

Dual Drive jenama SanDisk!

Nampak macam flash drive / thumbdrive biasa kan..
Tapi sebenarnya ia sedikit luar biasa..
Hew hew..

Kalo korang tengok betul-betul kan, kat sebelah kanan tu ialah usb drive yang boleh sumbat kat laptop seperti pendrive biasa..

Namun kat sebelah kiri tu pula, bentuk dia pun similar dengan usb cuma lebih kecil khas untuk sumbat kat phone..
Pendek kata rupanya sama dengan charge smartphone korang..
Woooo..

Apa fungsinya?

Erm.. sudah gaharu cendana pula..

Fungsinya of course la untuk transfer file seperti lagu dan gambar dari lappy ke phone dan vice versa

Kaklong suka sangat..
Memandangkan Kaklong busy buat bisnes online sejak 6 tahun lepas (nak masuk 7 tahun); tiap kali amik gambo dengan phone, perlu transfer ke lappy sebab nak update blog..
Terpaksa transfer guna email atau whatsapp atau fb (mana-mana yang convenient at that time), pastu download balik..
Sedar tak sedar, banyak juga guna kuota internet..
Tu yang 7GB, baru 15 hari dah abes kuota *sob sob*

Haa, pastu bila banyak donlod gambo dan lagu mula la phone berat kat..
Scroll satu2 check nak buang yang mana satu..
Akhirnya semua sayang nak buang..

Pasni, takyah buang dah..
Transfer je dalam lappy..
Kalo lappy berat sangat transfer ke external hard disk..
Walaupun confirm tak tengok balik gambo2 tu, tapi tetap sayang nak buang betul tak..

Dual Drive yang Kaklong dapat ni khas untuk Android..
Saiznya 64GB.. Wooo banyak jugak tu..

TAdi tengok offer kat LAZADA RM59. Harga asalnya RM89.
Ada banyak saiz juga tau, palig kecik 16gb, paling besar 128gb.
Alang-alang korang amik la yang paling besaq

Kalo nak beli, terus KLIK SINI, Kaklong dah carikan dah..

Ingat tau, esok last sale..

Bye

9 Dis 2016

Manual Chopper Tefal : my favourite product from Lazada Box of Joy

Salam..

Ingat tak Box of Joy dari Lazada yang Kaklong dapat haritu?

Harini nak show off produk yang paling Kaklong suka dalam banyak-banyak barang dalam kotak tu.. 😃

Yang paling Kaklong suka ialah:

Manual Chopper dari Tefal!

Apa benda ni?
Jom tengok muka dia..


Ini ialah alat untuk potong sayur, bawang, dan buah-buah...
Biasanya kita amik masa juga nak potong.
Selain guna pisau, bole juga guna food processor atau blender (kalo nak bagi lumat)

Kali ni ada satu lagi cara yang kita bole guna, iaitu pakai manual chopper ni..

 Tengok, nak potong kasar bole, potong halus pun bole

Yang paling best tak perlu guna elektrik dan senang nak basuh..

Haven sangat!

Kaklong ada buat video ringks cara nak menggunakannya..
Tengok kat bawah ni ya..


Nak beli? Klik je SINI


Ingat tau sale kat Lazada berlangsung sehingga 12.12 ni..
Tinggal berapa hari je lagi..

Jom shopping kat LAZADA.COM.MY

Bye